Sepakbola Amerika Membutuhkan Promosi dan Degradasi

Sepakbola Amerika Membutuhkan Promosi dan Degradasi

Dalam artikel saya sebelumnya “MLS di Atlanta? Mengapa Tidak Membuatnya Menjadi Ganda?” Saya mengemukakan beberapa area yang memerlukan eksplorasi lebih lanjut. Beberapa poin pembahasan berpusat pada bagaimana menjadikan sepakbola di Amerika sebagai olahraga penonton yang populer agen sbobet terpercaya olahraga partisipasi. Ide-ide saya, saya yakin bukanlah hal baru, tetapi tampaknya ada kekurangan informasi di luar sana untuk penggemar olahraga Amerika rata-rata yang tertarik, namun tidak tahu. Dengan membawa informasi itu, saya yakin, akan membantu membingkai diskusi yang lebih tercerahkan.

Masuk ke diskusi ini, saya menyadari bahwa MLS bekerja … meskipun lambat … tetapi tetap berfungsi. Para pendiri MLS belajar dari kesalahan besar yang terjadi pada pendahulunya tahun 1970-an, Liga Sepakbola Amerika Utara (NASL). Tidak seperti pendekatan big bang NASL, MLS memulai dengan perlahan, dengan perhatian tajam pada bisnis, mengontrol ekspansi dengan ketat, mengontrol kekuatan bintang internasional dengan ketat, dengan sengaja mengorbankan kualitas sambil memaksa liga untuk membangun bakat yang tumbuh di dalam negeri. Dengan semua poin itu, mereka tepat.

Namun kini liga sudah berusia 10 tahun dan model bisnisnya nampaknya sudah mengarah ke arah yang benar meski belum juga meraup untung. MLS perlahan-lahan mulai menyuntikkan kekuatan bintang internasional sementara pangkat dan file masih bisa membuat hidup yang layak sebagai atlet profesional. Sementara itu liga berkembang dengan hati-hati ke pasar utama. Ia bahkan telah menghasilkan bakatnya sendiri yang dapat diekspor, seperti Jozy Altidore dan Freddy Adu. Sejauh ini bagus kan?

Inilah masalahnya; liga ini dibentuk seperti liga olahraga Amerika pada umumnya dan karena itu, kehilangan salah satu unsur ajaib utama yang membuat sepakbola klub sangat menarik. Ada satu-dua kombinasi yang tinggal menunggu untuk dilempar.

Yang pertama, dan bisa dibilang termudah, adalah dengan membersihkan divisi geografis / perlengkapan konferensi dan format “play-off” terkait yang unik untuk olahraga Amerika. MLS perlu diatur sebagai satu tabel. Di akhir musim, tim yang menang adalah tim yang duduk di puncak.

Yang kedua, jauh lebih rumit namun mutlak diperlukan jika sepakbola akan muncul dari bayang-bayang sebagai olahraga penonton Amerika, adalah kebutuhan untuk membuat kesepakatan promosi / degradasi antar liga.

Keadaan sepakbola profesional di Amerika saat ini diatur dalam beberapa divisi sebagai berikut:
MLS dengan 14 tim, USL Div 1 dengan 11 tim, USL Div 2 dengan 10 tim. Kemudian di bawah itu duduk 67 tim amatir di Program Pengembangan Premier.

Kerangka sudah ada di sini. Tapi seperti yang terjadi saat ini, apa hadiahnya bagi tim untuk memenangkan divisi dua USL? Apa hukuman tim tempat terakhir di klasemen MLS? Jawabannya tentu saja – tidak ada hadiah atau hukuman.

Jika Atlanta Silverbacks bisa dipromosikan ke Major League Sepakbola jika mereka selesai sebagai salah satu dari dua tim teratas di USL Div 1; maka tidak hanya penggemar mereka mulai muncul secara massal, tetapi saya jamin premi sponsor mereka juga akan meroket. Bayangkan skenario yang sama jika Anda adalah penggemar Charlotte Eagles yang duduk di puncak divisi dua USL atau Central Florida Kraze dengan 32 poin di PDL? Setiap musim, tim kampung halaman Anda disajikan dengan peluang untuk mencapai, jika bukan kehebatan, setidaknya promosi ke tingkat pesaing berikutnya!

Apa yang akan dilakukan promosi dan degradasi terhadap kepemilikan klub di AS? Sementara satu sisi menyarankan pemilik kepentingan MLS akan terlalu malu dengan prospek kehilangan investasi mereka ke divisi yang lebih rendah, hipotesis saya adalah bahwa beberapa hal positif akan terjadi untuk mengimbangi risiko itu.

Pertama dan terpenting, pemilik MLS akan menaruh minat besar pada hasil klub mereka! Mereka akan memastikan mereka memiliki talenta lokal terbaik dan harapan saya adalah bahwa produk sampingan yang penting adalah insentif untuk menciptakan sistem klub / akademi sejati untuk mendukung pengembangan pemain itu.

Kedua, saya pikir klub yang terdegradasi mungkin tidak benar-benar kehilangan uang sebanyak itu. Pemain Amerika tidak benar-benar pergi berbondong-bondong untuk bermain di Eropa, jadi saya percaya eksodus bakat massal yang biasanya terjadi ketika sebuah tim terdegradasi mungkin tidak terjadi di AS – yakin mereka akan kehilangan beberapa bakat, tetapi tebakan saya adalah bahwa tim akan tetap cukup solid, sehingga memberikan kemungkinan besar klub yang baru terdegradasi untuk mendapatkan kembali promosi.

Akhirnya, dan saya pikir mungkin yang paling menarik, saya pikir Anda akan melihat serbuan calon pemilik yang tertarik dan canggih yang bersedia berspekulasi tentang prospek banyak tim Divisi 1 USL dan Divisi 2 USL, dan bahkan tim PDL berkualitas tinggi.

Subjek ini tentu saja layak untuk analisis ekonomi yang jauh lebih rinci daripada yang saya berikan di sini, tetapi intinya adalah, MLS perlu keluar dari cetakan Amerika dan mulai membentuk asosiasi sepakbola. Keadaan sepakbola profesional Amerika saat ini adalah resep untuk banalitas yang akan selamanya menjaga liga papan atas jika tidak tidak menarik, maka setidaknya hanya relevan secara tangensial – dan tidak ada jumlah kekuatan bintang internasional yang akan mengangkatnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *